Berita Bethel
Penulis: Pram (27/10/2022)
Varian Covid XBB Sudah Masuk, Satgas: Jangan Sampai Lonjakan Kembali Terjadi


Juru Bicara Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 Reisa Brotoasmoro mengingatkan, agar jangan sampai lonjakan kasus Covid-19 kembali terjadi di Indonesia, setelah varian XBB ditemukan.



Reisa pun menyinggung tren kenaikan kasus Covid-19 yang biasanya terjadi setelan munculnya varian baru. "Berdasarkan sejarah, kenaikan kasus terjadi pasca varian baru muncul," ucap Reisa dalam keterangan pers secara virtual yang disiarkan YouTube Sekretariat Presiden pada Kamis (27/10/2022).



"Meski demikian, kita berharap kalau ada kenaikan kasus, (kondisinya) akan tetap terkendali seperti sub varian Omicron lainnya," lanjutnya. Reisa mengungkapkan, hingga Rabu (26/10/2022), diketahui terjadi kenaikan kasus konfirmasi Covid-19 harian secara nasional sebanyak 3.048 kasus. Jumlah tersebut mengalami peningkatan dari hari-hari sebelumnya.



"Di mana pada 24 Oktober 2022 terjadi penambahan sebanyak 1.703 kasus dan pada 25 Oktoebr naik jadi 3.008 kasus," kata Reisa. Sejak 26 September hingga 25 Oktober, Kementerian Kesehatan mencatat adanya empat kasus terkonfirmasi varian XBB di Indonesia.



Saat ini, keempat pasien semuanya sudah menyelesaikan masa isolasi mandiri dan dinyatakan sembuh. "Untuk mengantisipasi pasca temuan ini, maka pemerintah terus melakukan berbagai upaya, dengan menguatkan pengawasan, testing dan tracing serta genome sequencing. Agar kita dapat mengetahui sebaran varian apa saja yang masih ada, yang mana yang mendominasi, dan mana-mana saja yang baru muncul di berbagai daerah," jelas Reisa.



Dia pun menuturkan, gejala yang ditimbulkan oleh varian baru XBB diketahui kurang lebih masih sama dengan sub varian Omicron lainnya. Bahkan dari segi vatalitasnya dinilai lebih rendah.



Berdasarkan informasi dari pusat pengendalian pencegahan penyakit (CDC), gejala Covid XBB yang dikeluhkan, antara lain, demam, merasa kedinginan, batuk, kelelahan, nyeri otot, sakit kepala, sakit tenggorokan, hidung tersumbat atau pilek, mual atau muntah, diare dan sesak napas.



"Sedangkan pada empat pasien di Indonesia tersebut, gejala yang dirasakan mereka adalah batuk dan pilek saja. Sehingga, dapat dinilai bahwa gejala yang ditimbulkan umumnya ringan," kata Reisa.

"Meski demikian, diketahui varian XBB ini lebih cepat menular, apabila kita melihat gelombang XBB di Singapura, ternyata lebih cepat 0,79 kali dibandingkan gelombang varian BA.5 dan 0,46 kali gelombang BA.2. Kita belajar dari situasi di negara tetangga kita untuk meningkatkan kewaspadaan," tambahnya.[Sumber : kompas.com].